Jumat, 19 Maret 2010

makalah kespro

BAB 1

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Ovarium mempunyai fungsi yang sangat krusial pada reproduksi dan menstruasi. Gangguan pada ovarium dapat menyebabkan terlambatnyn pertumbuhan,perkembangan dan kematangan sel telur. Gangguan yang paling sering terjadi adalah kista ovarium, sindrom ovarium polikistik, dan kanker ovarium.

Kista ovarium berukuran kecil, berkapsul dengan isi cairan . beberapa kista ovarium ini tidak menimbulkan gejala, dan dapat mengalami resolusi spontan, tetapi ada yang menyebabkan nyeri dan perasaan tidak menyenangkan. Ada beberapa yang menjadi ganas , dengan resiko terjadinya karsinoma terutama pada wanita-wanita yang mulai menopause.

Keganasan ovarium merupakan enam kasus kanker terbanyak dan merupakan penyebab kematian oleh karena keganasan ginekologi. Penanganan terhadap kista ovarium didasarkan pada jenis kista tersebut . Jadi tidak semua kista ovarium dioperasi , apalagi ternyata kista tersebut dapat resolusi spontan. Tindakan operatif selain sangat invasive, dapat berdampak terhadap fertilitas seseorang. Sehingga untuk menentukan apakah kista tersebut harus diangkat atau tidak, diagnosisnya harus benar-benar jelas.

Untuk menegakkan diagnosis kista terutama jenis kista , ada dua cara yang selama ini sudah dilaksanakan dan dikembangkan pemeriksaan sitologi cairannya, cara ini invasive, memakan waktu lama dan biaya yang mahal, sedangkan yang kedua, dengan pemeriksaan ultrasonografi transvaginal, lebih murah , cepat, dan tidak invasive. Untuk mencapai prognosis yang baik bagi penderita ,yaitu dengan kista dengan panduan ultrasonografi vaginal dilanjutkan tindakan pembedahan pengangkatan massa tumor yang adekuat sangatlah penting. Oleh karena itu diagnosis dibandingkan yang akurat antara tumor ovarium yang jinak atau ganas sangat penting, dalam menajemen intraoperasi maupun pasca operasi pada setiap kasus.


B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang diatas, maka dapat diperoleh rumusan masalah sebagai berikut :

1. Apa defenisi atau pengertian dari kista ovari ?
2. Bagaimana tanda dan gejala kista ovari ?
3. Apa penyebab kista ovari ?
4. Dengan cara apa pengobatan kista ovari ?
5. Bagaimana cara pencegahan kista ovari ?

C. Tujuan

Berdasarkan rumusan masalah diatas , maka tujuan yang dapat diperoleh yakni sebagai berikut :

1. untuk mengetahui defenisi atau pengertian dari kista ovari.
2. Untuk mengetahui tanda dan gejala dari kista ovari.
3. Untuk mengetahui penyebaba dari kista ovari.
4. Untuk mengetahui cara pengobatan kista ovari.
5. Untuk mengetahui bagaimana cara pencegahan kista ovari.



























BAB II

PEMBAHASAN

A. DEFENISI

Kista adalah kantong berisi cairan, kista seperti balon berisi air, dapat tumbuh dimana saja dan jenisnya bermacam-macam.

Kista ovarium adalah rongga berbentuk kantong berisi cairan didalam jaringan ovarium. Kista ovarium sering terjadi pada wanita dimasa reproduksinya. Sebagian besar kista terbentuk karena perubahan kadar hormone yang terjadi selama siklus haid, produksi dan pelepasan sel telur dari ovarium. Adapun jenis-jenis kista ovarium adalah sebagai berikut;

1. Kista fungsional dibagi menjadi empat yaitu :

• Kista folikuler,yaitu kista yang terjadi folikel normal yang melepaskan ovum yang ada di dalamnya.Terbentuk kantong berisi cairan atau lender di dalam ovarium.
• Kista dermoid,jenis ini banyak menngandung cairan jernih. Bisa timbul dikedua ovvarium kiri dan kanan, berhubungan dengan gangguan hormone dan ganagguan menstruasi.
• Kista corpus luteum yaitu kista jenis ini lebih jarang terjadi, ukurannya lebih besar dari kista fungsional. Kista ini timbul karena waktu pelepasan sel telur terjadi perdarahan, dan lama-lama bisa pecah dan timbul perdarahan yang kadang-kadang perlu tindakan operasi untuk mengatasinya. Keluhan biasanya timbul rasa sakit yang berat dirongga panggul.
• Kista teka lutein yaitu kista jenis ini lebih jarrang terjadi dan sering di hubungkan dengan terjadinya kehamilan diluar kandungan ( ektopik pergnansi). Kista ini akan hilang sendiri tanpa pengobatan atau tindakan begitu kehamilan diluar kandungan dikeluarkan.

2.Poliistik kista
Yaitu kista ovarium yang berisi ragam jenis jaringan misalnya rambut, kuku, kulit, gigi dan lainnya. Kista ini dapat terjadi sejak masih kecil, bahkan mungkin sudah dibawah dalam kandungan ibunya. Kista ini biasanya kering dan tidak menimbulkan gejala, tetapi dapat menjadi besar dan menimbulkan nyeri.


3. Kista endometriosis
Yaitu kista yang terbentuk dari jaringan endometriosis ( jaringan mirip dengan selaput dinding rahim yang tumbuh diluar rahim ) menempel diovarium dan menjadi kista. Kista ini sering disebut juga sebagai kista coklat endometriosis karena berisi darah coklat kemerahan. Kista ini berhubungan dengan penyakit endometriosis yang menimbulkan nyeri haid dan nyeri senggama.

4. Kista denoma
yaitu kista yang berkembang dari sel-sel pada lapisan luar permukaan ovarium, biasanya bersifat jinak. Kista denoma dapat tumbuh menjadi besar dan mengganggu organ –organ lainnya dan menimbulkan nyeri.


B. ETIOLOGI

Sampai sekarang ini penyebab dari kista ovarium belum spenuhnya dimengerti, tetapi beberapa teori menyebutkan adanya gangguan dalam pembentukan estrogen dan dalam mekanismenya umpan balik ovarium-hipotalamus. Penyebab terbentuknya kista pada ovarium adalah gagalnya sel telur atau folikel untuk berovulasi. Fungsi ovarium yang normal tergantung kepada sejumlah hormone dan kegagalan pembentukan salah satu hormone tersebut bisa mempengaruhi fungsi ovarium.
Kista ovarium terbentuk oleh bermacam sebab. Penyebab inilah yang nantinya akan menentukan tipe dari kista. Diantara beberapa tipe kista ovarium, tipe folikuler merupakan tipe kista yang paling banyak ditemukan. Kista jenis ini terbentuk oleh karena pertumbuhan folikel ovarium yang tidak terkontrol.
Folikel adalah suatu rongga cairan yang normal terdapat dalam ovarium. Pada keadaan normal, folikel yang berisi sel telur ini akan terbuka saat siklus menstruasi untuk melepaskan sel telur.

Namun pada beberapa kasus, folikel ini tidak terbuka sehingga menimbulkan bendungan cairan yang nantinya akan menjadikista. Cairan yang mengisi kista sebagian besar berupa darah yang keluar akibat dari perlukaan yang terjadi pada pembuluh darah kecil ovarium.

Pada beberapa kasus, kista dapat pula diisi oleh jaringan abnormal tubuh seperti rambut dan gigi. Kista jenis ini disebut dengan kista dermoid, kista ini dapat terjadi sejak masih kecil, bahkan mungkin sudah dibawa dalam kandungan ibunya.



C. GEJALA

Sebagian besar wanita tidak menyadari bila dirinya menderita kista. Seandainya menimbulkan gejala maka keluhan yang paling sering dirasakan adalah rasa nyeri pada perut bagian bawah dan pinggul. Rasa nyeri ini timbul akibat dari pecahnya dinding kista, pembesaran kista yang terlampau cepat sehingga organ disekitarnya menjadi teregang, perdarahan yang terjadi didalam kista dan tangkai kista yang terpeluntir.
Gejala umumnya sangat bervariasi dan tidak spesifik. Sebagian gejala dan tanda adalah akibat dari pertumbuhan, aktivitas endokrin, dan komlikasi ttumor tersebut. Pada stadium awal dapat berupa gangguan haid. Jika tumor sudah menekan rectum aau kandung kemih mungkin terjadi konstipasi atau sering berkemih. Dapat juga terjadi peregangan atau penekanan daerah panggul yang menyebabkan nyeri spontan atau nyeri pada saat bersenggama.
Pada stadium lanjut gejala yang terjadi berhubungan dengan adanya asites, penyebaran ke omentum, dan organ –organ diidalam rongga perut lainnya seperti usus dan hati. Perut membuncit, kembung, mual, gangaguan nafsu makan, gangaguan buang air besar dan buang air kecil. Penumpikan cairan bisa juga terjadi pada rongga dada akibat penyebaran penyakit kerongga dada yang mengakibatkan penderita sangat merasa sesak nafas.

Berikut gejala penderita polikista ovarium :

• Biasanya sulit hamil dan mengalami gangguan menstruasi .
• Sekitar 70 % diketahui pertumbuhan rambutnya berlebihan misalnya, tumbuh pada dagu dan pipi, bibir atas, sekitar putting susu, pada dada, dan bagian bawah perut.


• Biasanya berjerawat dan hampir setengah dari mereka berbadab gemuk. Tetapi bisa saja perempuan polikistik tidak memperlihatkan gejala tersebut.


D. PATOFISIOLOGI

Setiap hari, ovarium normal akan membentuk beberapa kista kecil yang disebut folikel de graff. Pada pertengahan siklus, folikel dominant dengan diameter lebih dari 2,8 cm akan melepaskan oosit mature. Folikel yang rupture akan menjadi korpus luteum,yang pada saat matang memiliki struktur 1,5-2 cm dengan kista ditengah-tengah. Bila tidak terjadi fertilisasi oosit, korpus luteum akan mengalami fibrosis dan pengerutan secara progresif. Namun bila terjadi fertilisasi, korpus luteum mula-mula akan membesar kemudian secara gradual akan mengecil selama kehamilan.
Kista ovari yang berasal dari proses ovulasi normal disebut kista fungsional dan selalu jinak. Kista tersebut dapat distimulasi ole gonadrtropin, termasuk FSH dan HCG. Kista fungsional multiple dapat terbentuk kerena stimulasi gonadrtropin atau sesnsifitas terhadap gonadotropin yang berlebih.
Endometriosis adalah kista berisi darah dari endometrium ektopik. Pada sindroma ovari polikistik, ovarium biasanya terdiri folikel-folikel dengan multiple kistik berdiameter 2-5 mm, seperti terlihat dalam sonogram.

E. DIAGNOSA

• Pemeriksaan sonogram
Pemeriksaan cara sonogram menggunakan gelombang bunyi untyuk melihat gambaran organ tubuh. Pemeriksaan jenis ini bisa dilakukan melalui dinding perut atau bisa juga di masukkan melalui vagina dan memerlukan waktu sekitar 30 menit, bisa diketahui ukuran dan bentuk kistanya.
• Cara pemeriksaan lain untuk mendiagnosa kista ovarium
Selain dengan menggunakan sonogram, kadang-kadang dokter juga memeriksa kadar protein didalam darah yang disebut CA- 125. apalagi bila dokter mencurigai terjadi perubahan proses keganasan pada jaringan kista.

Tetapi kadar CA-125 juga menigkat pada perempuan usia subur, meskipun tidak ada proses keganasan. Tahap pemeriksaan CA=125 biasanya dilakukan pada perempuan yang beresiko terjadi proses keganasan.

Masa yang sering ditemukan didalam rongga panggul ;

• Bila ditemukan kista pada perempuan yang belum menstruasi, 50% pertanda pertumbuhan kearah keganasan (kanker).
• Bila kista ditemukan pada perempuan yang sudah menopause sering mengarah pada keganasan.
Bila kista dicurigai ada diantara dua kelompok umur ekstrim tersebut, dilakukan pemerikssaan dengan laparaskopi yaitu, tabung yang dilengkapi kamera baik yang dilakukan melalui dinding perut atau denan cara laparatomi ( sedikit luka sayatan pada kulit diding perut bagian bawah untuk melihat ovarium ).


F. PENGOBATAN

• Pengobatan gejala hormone androgen yang tinggi ini, dengan pemberian obat pil KB ( gabungan estrogen dan progesterone ) boleh ditambahkan oat anti androgen progesterone cyproteron asetat.
• Untuk kemandulan an tidak terjadinya ovulasi, diberikan klomiphen siitrat. Juga bisa dilakukan pengobatan fisik pada ovarium, misalnya melakukan diatermi dengan sinar laser.



Yang khas pada kista ovarium adalah bahwa kista akan hilang sendiri dalam waktu 60 hari meski tidak diobati.

• Pil KB bisa mengurangi ukuran besar kista.
• Pengobatan operasi untuk melakukan sayatan ovarium pada daerah polikistik. Cara ini beresiko terjadi perlekatan hingga malah memperbesar kemungkinan tterjadi kemandulan ( infertilitas ).
• Pengobatan dengan operasi.
Prinsip pengobatan kista dengan operasi

• Apabila kistanya kecil ( misalnya, sebesar permen ) dan pada pemeriksaan sonogram tidak terlihat tanda-tanda proses keganasan, biasanya doker melakukn operasi dengan laparoskopi.
• Apabila kistanya agak besar, biasanya pengangkatan kista dilakukan dengan laparatomi.
G. PENANGANAN

Prinsip bahwa tumor ovarium meoplastik memerlukan operasi dan tumor neoplastik tidak, jika menghadapi tumor ovarium yang tidak memberikan gejala atau keluhan pada penderita dan yang besarnya tidak melebihi 5 cm diameternya, kemunkinan besar tumor tersebut adalah kista folikel atau kista korpus luteum. Tidak jarang tumor tersebut mengalami pengecilan secara spontan dan menghilang, sehingga perlu diambil sikap untuk menunggu 2-3 bulan jika selama waktu observasi dilihat peningkatan dalam pertumbuhan tumor tersebut , kita dapat mengambil kesimpulan bahwa kemungkinan tumor besar itu bresifat neoplastik dan dapat dipertimbangkan untuk pengobatan operatif.
Tindakan operatif pada tumor ovarium neoplastik yang tidak ganas ialah pengangkatan tumor dengan mengadakan reseksi pada bagian ovarium yang mengandung tumor, akan tetapi jika tumornya besar atau komplikasi perlu dilakukan pengangkatan ovarium .

H. KOMPLIKASI.

Komplikasi yang dapat terjadi pada kista ovarium adalah :

• perdarahan kedalam kista yang terjadi sedikit=sedikit sehingga berangsur-angsur, menyebabakan pembesaran kista, dan hanya menimbulkan gejala-gejala klinik yang minimal. Akan tetapi jika perdarahan terjadi dalam jumlah yang banyak akan terjadi distensi yang cepat dari kista yang menimbulkan nyeri perut yang mendadak.
• Torsio. Putaran tangkai dapat terjadi pada kista yang berukuran diameter 5 cm atau lebih. Putaran tangkai menyebabkan gangguan sirkulasi meskipun gangguan ini jarang bersifat total.

• Kista ovariumyang besar dapat menyebabkan rasa tidak nyaman pad perut dan dapat menekan vesika urinaria sehingga terjadi ketidakmampuan untuk mengosongkan kandung kemih secara sempurna.

I. PENCEGAHAN

• Sebaiknya pola hidup teratur
• Makan dengan gizi seimbang
• Makan sayuran berserat terutama yang berwarna hijau karena mengandung zat anti oksidan yang memudahkan membuang racun dari tubuh,dan
• perlu lemak dan protein karena protein ujntuk membentuk daya tahan tubuh yang tinggi.

J. KISTA OVARIUM DALAM KEHAMILAN

Kista ovarium dalam kehamilan dapat menyebabkan nyeri perut akut karena terpuntir atau ruptur.Kista ovarium paling sering ditemukan terpuntir atau rupture pada kehamilan trimester pertama.Apabila pada pemeriksaan kehamilan rutin kita dapatkan kista ovarium (tidak terpuntir atau terinfeksi),maka pengelolaannya sebagai berikut.

• Jika ukuran kista lebih dari 10 cm dan asimptomatik;
-Jika terdeteksi pada trimester pertama,lakukan observasi untuk pertumbuhannya atau komplikasi yang terjadi.
-Jika terdeteksi pada trimester kedua,lakukan pengangkatan kista dengan laparotomi untuk mencegah terjadinya komplikasi.
• Jika ukuran kista antara 5-10 cm,lakukan follow up.Laparotomi mungkin diperlukan bila ukuran kistanya membesaratau tidak mengecil.
• Jika ukuran kista kurang dari 5 cm,pada umumnya akan menghilang dengan sendirinya dan tidak memerlukan penanganan lebih lanjut.


KISTA OVARIUM RUPTUR

Insidensi kista ovarium rupture dalam kehamian bervariasi,sekitar 1:81 sampai 1:1000.

• Diagnosis
-Biasanya ada riwayat trauma seperti jatuh,hubungan seksual,atau pemeriksaan vaginal.
-ruptur kita ovarium dalam kehamilan dapat pula terjadi secara spontan.
-Ibu hamil merasakan nyeri perut bawah tiba-tiba.
-sering didapatkan tanda nyeri perut akut/tanda rangsangan peritoneum.
-Pemerisaan darah sering menunjukkan kadar hemoglobin yang menurun.
-Sonografi menunjukkan adanya cairan bebas dalam kavum douglasi.

Pengelolaan

-Operatif (laparotomi).
-Tinggalkan jaringan ovarium yang baik sebanyak mungkin.



KISTA TORSI

Torsi kista ovarium jarang terjadi.Insidens pada remaja lebih sering.Namun kehamilan merupakan predisposisi untuk terjadinya torsi.Kista torsi terbanyak adalah kista dermoid dan torsi dibagian kanan lebih sering terjadi dari pada di bagian kiri.

• Diagnosis

-Nyeri perut akut pada bagian bawah,berat,bersifat kolik,unilateral dan nyeri panggul.
-Dua pertiga pasien mengelukan mual dan muntah.
-Kadang-kadang disertai demam ringan.
- Teraba pada perut bawah yang nyeri tekan (pada 95 % pasien).
-Bila terjadi nekrosis adneksa,didapati leukositosis dan demam tinggi.
-Sonografi menunjukkan adanya kista ovarium.
-Bila diagnosis sulit ditegakkan,lakukan laparaskopi.

• Pengelolaan

Tindakan operatif harus dilakukan dengan memperbaiki puntiran dan meninggalkan ovarium yang baik.Bila didapati nekrosis adneksa,lakukan salpingo-ooforektomi.Bila terjadi torsi parsial,lakukan tindakan konservatif,perbaiki puntiran,kistektomi,dan tinggalkan ovarium yang baik.

• Prognosis

Ibu dan janin biasanya baik apabila prosedur baku dilaksanakan dengan baik.Jika pada laparatomi ditemukan adanya keganasan (massa tumor padat,pertumbuhan yang melampaui permukaan dinding luar kista),specimen harus segera dikirim untuk pemeriksaan histologik dan penderita harus dirujuk pada pusat rujukan tersier guna evaluasi dan penanganan lebih lanjut.









BAB III

Penutup

A. Kesimpulan

Kista ovarium yaitu suatu kantong abnormal yang berisi cairan atau setengah cair yang tumbuh dalam indung telur. Kista termasuk tumor jinak yang terbungkus oleh selaput semacam jaringan. Kista dapat berisi udara, cairan kental, maupun nanah. Kumpulan sel-sel tumor itu terpisah dengan jaringan normal disekitarnya dan tidak dapat menyebar kebagian tubuh lainnya. Jumlah diagnosa kista ovarium meningkat seiring dengan pemeriksaan fisik dan penggunaan USG. Adapun jenis-jenisnya yaitu ;

• Kista fungsional
• Kista dermoid
• Kista endometriosis
• Kistadenoma
• Polikistikovarium

Sampai sekarang ini penyebab dari kista ovarium belum sepenuhnya dimengerti, tetapi beberapa tori menyebutkan adanya gangguan Dallam pembentukan gangguan estrogen dan dalam mekanisme umpan balik ovarium-hipotalamus. Penyebab terbentuknya kista pada ovarium adalah gagalnya sel telur atau folikel untuk berovulasi. Fungsi ovarium yang normal tergantung kepada sejumlah hormone dan kegagalan pembentukan salah satu hormone tersebut bisa mempengaruhi fungsi ovarium.
Kista ovarium terbentuk oleh bermacam sebab. Penyebab inilah yang nantinya akan menentukan tipe dari kista. Diantara beberapa tipe kista ovarium, tipe folikuler merupakan tipe kista yang paling banyak ditemukan. Kista jenis ini terbentuk oleh karena pertumbuhan folikel ovarium yang tidak terkontrol.
Folikel adalah suatu rongga cairan yang normal terdapat dalam ovarium. Pada keadaan normal, folikel yang berisi sel telur ini akan terbuka saat siklus menstruasi untuk melepaskan sel telur.
Gejala umumnya sangat bervariasi dan tidak spesifik. Sebagian gejala dan tanda adalah akibat dari pertumbuhan, aktivitas endokrin, dan komlikasi ttumor tersebut. Pada stadium awal dapat berupa gangguan haid. Jika tumor sudah menekan rectum aau kandung kemih mungkin terjadi konstipasi atau sering berkemih. Dapat juga terjadi peregangan atau penekanan daerah panggul yang menyebabkan nyeri spontan atau nyeri pada saat bersenggama.
Setiap hari, ovarium normal akan membentuk beberapa kista kecil yang disebut folikel de graff. Pada pertengahan siklus, folikel dominant dengan diameter lebih dari 2,8 cm akan melepaskan oosit mature. Folikel yang rupture akan menjadi korpus luteum,yang pada saat matang memiliki struktur 1,5-2 cm dengan kista ditengah-tengah. Bila tidak terjadi fertilisasi oosit, korpus luteum akan mengalami fibrosis dan pengerutan secara progresif. Namun bila terjadi fertilisasi, korpus luteum mula-mula akan membesar kemudian secara gradual akan mengecil selama kehamilannya

Pengobatan yang dapat dilakukan ialah ;
• Pil KB bisa mengurangi ukuran besar kista.
• Pengobatan operasi untuk melakukan sayatan ovarium pada daerah polikistik. Cara ini beresiko terjadi perlekatan hingga malah memperbesar kemungkinan terjadi kemandulan ( infertilitas ).
• Pengobatan dengan operasi.

Pencegahannya dapat dilakukan dengan pola hidup teratur, makan dengan gizi seimbang, makan sayuran berserat terutama yang berwarna hijau karena mengandung zat anti oksidan yang memudahkan membuang racun dari tubuh, dan perlu lemak dan protein karena protein ujntuk membentuk daya tahan tubuh yang tinggi.
Insidensi kista ovarium rupture dalam kehamian bervariasi,sekitar 1:81 sampai 1:1000.

• Diagnosis

-Biasanya ada riwayat trauma seperti jatuh,hubungan seksual,atau pemeriksaan vaginal.
-ruptur kita ovarium dalam kehamilan dapat pula terjadi secara spontan.
-Ibu hamil merasakan nyeri perut bawah tiba-tiba.
-sering didapatkan tanda nyeri perut akut/tanda rangsangan peritoneum.
-Pemerisaan darah sering menunjukkan kadar hemoglobin yang menurun.
-Sonografi menunjukkan adanya cairan bebas dalam kavum douglasi


B. saran

1. Setelah diadakannya penyuluhan ini diharapkan agar kita lebih dapat mengetahui dan memahami bahwa pentingnya pola hidup yang teratur dan sehat agar kita semua dapat terhindar dari penyakit – penyakit seperti kista ovarium.
2. sebagai petugas kesehatan diharapkan dapat memberikan penyuluhan kepad masyarakat agar masyarakat lebih dapat memahami tentang pentingnya kesehatan.

Daftar Pustaka

• Prawirohardjo, Sarwono dkk. 2006. Buku acuan Nasional pelayanan kesehatan maternal dan neonatal. Jakarta : PT. bina pustaka sarwono prawirahardjo.

• Prawirohardjo, Sarwono dkk. 2008. ilmu kebidanan. Jakarta : PT. bina pustaka sarwono prawihardjo.

• Yatim, faisal. 2008. penyakit kandungan. Jakarta : pustaka populer obor.

• http : // www.blogdokter.net/2008/05/30/kista-ovarium

• http : // www.medlinux.bligspot.com/2007/09/kistoma-ovari

• http : // irwanashari.blogspot.com/2008/06/kista-ovarium

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar